Astana Giribangun

Wisata Religi Astana Giribangun

Kabupaten Karanganyar – Jawa Tengah – Indonesia
Wisata Religi Astana Giribangun

Astana Giribangun Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah

A. Selayang Pandang

Astana Giribangun ialah salah satu obyek wisata religi yang terletak di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Obyek wisata religi ini merupakan kompleks makam keluarga mantan Presiden Indonesia, Soeharto. Kompleks makam yang dibangun di atas bukit Ngaglik seluas kurang lebih 4,3 hektar ini, dinamakan Astana Giribangun.

Sebelum Astana Giribangun dibangun, sudah ada kompleks pemakaman keluarga Pura Mangkunegaran, yaitu Astana Mangadeg. Di dalam astana ini terdapat makam Kanjeng Pangeran Adipati Arya (KGPAA) Sri Mangkunegara I, yang terkenal dengan sebutan Pangeran Samber Nyowo. Pada masa hidupnya, sang pangeran ini ialah seorang pendiri Praja Mangkunegaran, sebuah keadipatian tinggi di wilayah Jawa Tengah bagian timur.

Astana Giribangun dibangun pada tahun 1974, dan diresmikan pada hari Jumat Wage, tanggal 23 Juli 1976. Astana ini memiliki tiga bagian cungkup yang disebut Argotuwuh, Argokembang, dan Argosari. Satu bagian cungkup utama dan dua bagian cungkup lainnya merupakan calon makam yang diperuntukkan bagi keluarga dan para pengurus Yayasan Mangadeg.

Jika dilihat dari letaknya, Astana Giribangun ini berada di bawah Astana Mangadeg, hal ini menunjukkan arti bahwa masih terdapat garis keturunan antara Sri Hartinah (Bu Tien) dengan keluarga Mangkunegaran III. Di kompleks pemakaman keluarga Cendana inilah presiden kedua Indonesia dimakamkan. Dan sekarang menjadi tujuan para pengunjung/peziarah dari berbagai kota di seluruh Indonesia.

B. Keistimewaan

Astana Giribangun berada di atas bukit yang memiliki pemandangan alam yang indah, taman-taman yang menghijau, dan suasana yang rindang. Kondisi ini membuat suasana nyaman bagi para peziarah saat berada di kawasan kompleks makam. Banyak peziarah yang hilir mudik keluar masuk pemakaman Astana Giribangun untuk berdoa dan menaburkan bunga di dalam kompleks pemakaman keluarga cendana ini. Dari kompleks pemakaman ini, pengunjung juga dapat melihat hamparan sawah yang menghijau.

Untuk menuju Astana Giribangun, pengunjung harus melewati jalan berundak-undak yang berkelok-kelok dan menanjak. Namun, Anda jangan berpikir akan capek selama berjalan menyusuri tangga tersebut, karena rasa capek itu akan terobati saat melihat keindahan pemandangan alam bukit Ngaglik dari arah tangga ini.

Jika dilihat dari gaya arsitekturnya, Astana Giribangun dibangun dengan mengadopsi model bangunan rumah khas Jawa, yaitu joglo. Astana yang memiliki luas sekitar 200 m2 ini, terbagi ke dalam tiga cungkup yang masing-masing bernama Cungkup Argotuwuh, Cungkup Argokembang, dan Cungkup Argosari yang merupakan cungkup tertinggi jika dibandingkan dengan kedua cungkup tersebut. Empat tiang utama di dalam Cungkup Argosari ini terbuat dari beton yang dihiasai dengan lapisan kayu ukiran asal Jepara. Selain itu, pada dasar tiang tersebut juga dihiasi dengan cincin-cincin yang terbuat dari logam kuning yang kilauannya mirip dengan emas. Sedangkan lantainya terbuat dari marmer buatan Tulungagung.

Cungkup Argosari merupakan cungkup utama di Astana Giribangun ini. Di cungkup inilah mantan Presiden Indonesia Soeharto beserta istrinya dimakamkan. Selain itu, terdapat juga makam kedua orang tua ibu negara Sri Hartinah. Bangunan yang berbentuk joglo khas gaya arsitektur Surakarta ini berdindingkan kayu ukir dengan luas sekitar 81 m2.

Setelah mengunjungi makam mantan Presiden Soeharto dan ibu negara ini, pengunjung  juga dapat melanjutkan berziarah ke teras Cungkup Argosari. Teras seluas 243 m2 ini rencananya diperuntukkan sebagai makam anak dan para menantu Soeharto. Sedangkan di selasar seluas 405 m2 merupakan calon makam para penasehat, pengurus harian, serta anggota pengurus Yayasan Mangadeg.

Selanjutnya pengunjung dapat melihat-lihat Cungkup Argokembang. Cungkup yang memiliki luas 567 m2 ini merupakan makam yang diperuntukkan kepada pengurus pleno, para pengurus seksi Yayasan Mangadeg, dan keluarga besar Mangkunegaran. 

Setelah itu, pengunjung dapat menuju Cungkup Argotuwuh yang merupakan cungkup terluar dari astana ini. Area cungkup seluas 729 m2 ini juga merupakan calon makam bagi para pengurus Yayasan Mangadeg atau keluarga besar Mangkunegaran, sama seperti pada Cungkup Argokembang.

C. Lokasi

Wisata Religi Astana Giribangun terletak di Bukit Ngipik, sekitar 40 km arah utara dari Kota Solo, tepatnya masuk dalam wilayah Kecamatan Matesih, Kabupaten Karanganyar, Propinsi Jawa Tengah, Indonesia.

D. Akses

Untuk menuju Astana Giribangun ini, perjalanan dapat dimulai dari Terminal Tirtonadi atau Bandara Adisumarno Solo. Jika pengunjung memulai perjalanan dari Terminal Tirtonadi, naik angkutan kota jurusan Solo—Karanganyar atau naik bus jurusan Solo—Tawangmangu dan turun di Karanganyar. Namun, jika pengunjung memulai perjalanan dari Bandara Adisumarmo, pengunjung dapat naik taksi untuk sampai ke astana ini.

E. Harga Tiket

Untuk memasuki Astana Giribangun, setiap pengunjung tidak dipungut biaya. Pengunjung hanya cukup menunjukkan Kartu Tanda Penduduk kepada pengelola astana agar diganti dengan izin masuk. Namun, para pengunjung juga dapat mengisi kotak amal yang telah disediakan oleh para pengelola astana di dekat pintu masuk itu.

F. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya

Di kompleks Astana Giribangun terdapat fasilitas di antaranya mushala, kamar mandi, dua ruang tunggu, tempat istirahat pengunjung, area parkir, kios suvenir, serta sejumlah pedagang makanan dan minuman.


Ruang tunggu di Astana Giribangun
Sumber foto: airbags

Untuk membuat rasa nyaman bagi pengunjung, di kompleks makam ini juga dilengkapi dengan fasilitas pendukung di antaranya serambi/balai tempat istirahat yang disebut paseban timur dan paseban selatan. Terdapat juga rumah untuk para juru kunci/pengelola harian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: